Dimanamimpiku

jika untuk meraih mimpi sendiri tidak bisa, maka ajaklah orang lain

sekedar iseng, bukan kisah nyata!!! hahahah


Perkenalkan, nama gw Ayatulloh Michael Musyaffi biasa dipanggil afi, ayat, musapret, mimic, atau panggilan gw di amrik dulu “mike”. Walaupun nama gw sekeren itu, gw bukan anak bule yang numpang lahir di negri orang (gw benci gaya bicara bule jawa yang diplesetin ke inggris2an. Secara, mulutnya dimonyong – monyongin gitu. Berasa mau muntah!!! Woek!! Hahaha… buat yang punya bibir monyong, piss ahh). Buat anak yang ngaku gaul, funky, and girly (loh??). gw pertegasin lagi, gw “musapret” anak jawa asli !!! ga ada satu orangpun diplanet ini yang ga kenal musapret. Inget ye, begitu lu dengar nama musapret, lu lu pade kudu berdiri, berjingkrik2, dan ucapkan “balobababalolo” (apa sih itu?? Ntar gw jelasin).
Ok, ok, sekarang sudah waktunya gw bercerita kembali tentang kisah kepahlawanan gw yang berjuang dalam meraih mimpi. Kekekekeke….
Aku sekarang berumur 2 tahun, umur yang produktif untuk masa BALITA (loh ko gitu?? Heh!! kata encing gw umur 2 tahun itu ibarat anak kodok yang suka lompat – lompat ga jelas!!! Manusia juga sama, umur 2 tahun itu waktunya nglakuin hal – hal yang ekstrim tau!!! Hmm, gw akan sedikit bercerita tentang petualangan gw yang sangat ekstrim di umur 2 tahun keemasan gw. Sssttt.. gw harap semuanya ga usah berisik apalagi banyak nanya. Gw pusing tau, apalagi klo udah menyangkut masalah pribadi ( contoh : salah seorang temen gw bertanya, sebut aja dia butek “pret, btw ukuran celana dalem lu berapa? Gw mau ngbeliin si money (“monyet peliharaan temen gw”) celana dalem. Setelah gw analisis (wuih, bahasa monyetnya keluar) menurut gw, ukuran pantat lu  ma si money sama deh. Soalnya warna pantat lu mirip ma si money (belang). Hahahaha…”. liat !! kurang ajar kan dia!! Ini sih bukan nanya namanya,  bener – bener murni ngledek!! Awas aja lu, gw laporin KOMNASPERTARANG (komisi perlindungan pantat orang)). That’s way I don’t like people – people making question (sorry klo inggris gw medok, secara jawa tulen gitu. Hohoho). Yup, kembali ke pokok ceritanya….
Di pagi yang cerah itu, seperti biasanya, layaknya anak BALITA yang mencoba menikmati umur emas, aku mencoba mengeluarkan segenap airmataku (sebenarnya ga susah buat ngluarin airmata, gw sengaja di lebay – lebayin supaya berasa besar perjuanganya. Kekkeekekee) untuk menarik perhatian ibuku yang sedang menyiapkan makanan untuk ayah tercinta. Seperempat detik kemudian, ibuku menghampiriku dan menggondongku dengan penuh rasa sayangnya sampai tangisanku (sebenarnya Cuma pura – pura nangis si) reda. Aku mencoba untuk berbuat iseng kepada ibuku (kebetulan gw lagi mules, ingin secepatnya buang hajat). Yup, aku mengencingi dan membuang “ee”ku ke pangkuan ibuku. Namun, setelah aku berhasil mengeluarkan hasratku (hushh!! Jangan dipikir macem2, hasrat di sini menunjukan “ee”ku. Pernah belajar B. Indonesia ga si?? Parah!!!), aku menyadari bahwa “ee”ku menyangkut kedalam suatu benda empuk, yah klo diibaratkan seperti roti yang didalamnya diisi daging tikus yang masih segar. Dan ternyata, benda empuk itu adalah pempres. Parahnya lagi, ibuku tidak menyadari bahwa aku telah berhasil membuang hasratku. Mungkin karena ibuku sibuk mempersiapkan makan malam buat ayah. Lalu, aku pun dibawanya ke kamar, dan ditaruh ke kasur yang empuk, kasur faforitku, tempat dimana aku berbagi air liur dengan sprei kasur tersebut (hahahahha). Pada saat ibuku meninggalkanku, aku baru tersadar bahwa “ee”ku masih menumpuk kedalam pempres. Parahnya lagi, aku semakin berhasrat untuk membuang “ee”ku. Dan puncaknya, keluarlah jus jeruk versi kotoran manusia.
Aku sedikit kecewa, karena tujuan awalku belum tersampaikan. (Yup, tujuan menjahili ibuku. Hahahaha). Aku yang saat itu masih bego, membayangkan bahwa sesuatu yang kekuning – kuningan itu adalah makanan. Kucoba untuk menggapainya, terus,, terus,, dan terus menggapainya. Dengan segenap tenaga, aku berhasil menyentuhnya!! Bayangkan!! Betapa luar biasanya aku!! Sebuah kemenangan yang cukup besar bagi anak seusiaku yang bahkan manusia planet lainpun belum tentu bisa (sok tau! Padahal Cuma bego aja). Perlahan, aku mengolahnya, dan membentuknya menjadi sebuah gunung. Waw, fantaastis,,, namun, aku tak cukup puas dengan ide kreativku itu, yah.. namanya juga anak kecil, ingin mencoba melakukan hal – hal yang baru, dan saat itu adalah puncak rasa penasaranku.  Dengan penuh tanda seru aku mengambil “ee”ku dan mengusapnya ke seluruh mukaku. Betapa nikmatnya (anget si soalnya. Hahaha),  terakhir, aku memakanya! Wow, hebatkan?? Mana ada coba anak sejenius gw!! Oh iya, apa kalian tau kawan bagaimana rasanya??? Super GA ENAK !! sumpah! Baru kali ini aku memakan kotoran kusendiri ( gw cukup bangga gitu!!), beberapa menit kemudian aku pingsan, dan dirawat dirumah sakit selama seminggu!!! Itulah pertama kalinya aku sakit dan dirawat dirumah sakit (susternya lumayan cantik loh!?! Ak cukup terpesona! Hahay…)
Pelajaran no. 1 : jangan sok tau klo belum tau, apalagi ga punya malu!!!
Dan pelajaran mimpiku yang gagal :
Jangan coba membayangkan sesuatu yang berlebihan (klo dah cukup umur, boleh lah… ahhahahaha)

Perkenalkan, nama gw Ayatulloh Michael Musyaffi biasa dipanggil afi, ayat, musapret, mimic, atau panggilan gw di amrik dulu “mike”. Walaupun nama gw sekeren itu, gw bukan anak bule yang numpang lahir di negri orang (gw benci gaya bicara bule jawa yang diplesetin ke inggris2an. Secara, mulutnya dimonyong – monyongin gitu. Berasa mau muntah!!! Woek!! Hahaha… buat yang punya bibir monyong, piss ahh). Buat anak yang ngaku gaul, funky, and girly (loh??). gw pertegasin lagi, gw “musapret” anak jawa asli !!! ga ada satu orangpun diplanet ini yang ga kenal musapret. Inget ye, begitu lu dengar nama musapret, lu lu pade kudu berdiri, berjingkrik2, dan ucapkan “balobababalolo” (apa sih itu?? Ntar gw jelasin).Ok, ok, sekarang sudah waktunya gw bercerita kembali tentang kisah kepahlawanan gw yang berjuang dalam meraih mimpi. Kekekekeke….

Aku sekarang berumur 2 tahun, umur yang produktif untuk masa BALITA (loh ko gitu?? Heh!! kata encing gw umur 2 tahun itu ibarat anak kodok yang suka lompat – lompat ga jelas!!! Manusia juga sama, umur 2 tahun itu waktunya nglakuin hal – hal yang ekstrim tau!!! Hmm, gw akan sedikit bercerita tentang petualangan gw yang sangat ekstrim di umur 2 tahun keemasan gw. Sssttt.. gw harap semuanya ga usah berisik apalagi banyak nanya. Gw pusing tau, apalagi klo udah menyangkut masalah pribadi ( contoh : salah seorang temen gw bertanya, sebut aja dia butek “pret, btw ukuran celana dalem lu berapa? Gw mau ngbeliin si money (“monyet peliharaan temen gw”) celana dalem. Setelah gw analisis (wuih, bahasa monyetnya keluar) menurut gw, ukuran pantat lu  ma si money sama deh. Soalnya warna pantat lu mirip ma si money (belang). Hahahaha…”. liat !! kurang ajar kan dia!! Ini sih bukan nanya namanya,  bener – bener murni ngledek!! Awas aja lu, gw laporin KOMNASPERTARANG (komisi perlindungan pantat orang)). That’s way I don’t like people – people making question (sorry klo inggris gw medok, secara jawa tulen gitu. Hohoho). Yup, kembali ke pokok ceritanya….Di pagi yang cerah itu, seperti biasanya, layaknya anak BALITA yang mencoba menikmati umur emas, aku mencoba mengeluarkan segenap airmataku (sebenarnya ga susah buat ngluarin airmata, gw sengaja di lebay – lebayin supaya berasa besar perjuanganya. Kekkeekekee) untuk menarik perhatian ibuku yang sedang menyiapkan makanan untuk ayah tercinta. Seperempat detik kemudian, ibuku menghampiriku dan menggondongku dengan penuh rasa sayangnya sampai tangisanku (sebenarnya Cuma pura – pura nangis si) reda. Aku mencoba untuk berbuat iseng kepada ibuku (kebetulan gw lagi mules, ingin secepatnya buang hajat). Yup, aku mengencingi dan membuang “ee”ku ke pangkuan ibuku. Namun, setelah aku berhasil mengeluarkan hasratku (hushh!! Jangan dipikir macem2, hasrat di sini menunjukan “ee”ku. Pernah belajar B. Indonesia ga si?? Parah!!!), aku menyadari bahwa “ee”ku menyangkut kedalam suatu benda empuk, yah klo diibaratkan seperti roti yang didalamnya diisi daging tikus yang masih segar. Dan ternyata, benda empuk itu adalah pempres. Parahnya lagi, ibuku tidak menyadari bahwa aku telah berhasil membuang hasratku. Mungkin karena ibuku sibuk mempersiapkan makan malam buat ayah. Lalu, aku pun dibawanya ke kamar, dan ditaruh ke kasur yang empuk, kasur faforitku, tempat dimana aku berbagi air liur dengan sprei kasur tersebut (hahahahha). Pada saat ibuku meninggalkanku, aku baru tersadar bahwa “ee”ku masih menumpuk kedalam pempres. Parahnya lagi, aku semakin berhasrat untuk membuang “ee”ku. Dan puncaknya, keluarlah jus jeruk versi kotoran manusia. Aku sedikit kecewa, karena tujuan awalku belum tersampaikan. (Yup, tujuan menjahili ibuku. Hahahaha). Aku yang saat itu masih bego, membayangkan bahwa sesuatu yang kekuning – kuningan itu adalah makanan. Kucoba untuk menggapainya, terus,, terus,, dan terus menggapainya. Dengan segenap tenaga, aku berhasil menyentuhnya!! Bayangkan!! Betapa luar biasanya aku!! Sebuah kemenangan yang cukup besar bagi anak seusiaku yang bahkan manusia planet lainpun belum tentu bisa (sok tau! Padahal Cuma bego aja). Perlahan, aku mengolahnya, dan membentuknya menjadi sebuah gunung. Waw, fantaastis,,, namun, aku tak cukup puas dengan ide kreativku itu, yah.. namanya juga anak kecil, ingin mencoba melakukan hal – hal yang baru, dan saat itu adalah puncak rasa penasaranku.  Dengan penuh tanda seru aku mengambil “ee”ku dan mengusapnya ke seluruh mukaku. Betapa nikmatnya (anget si soalnya. Hahaha),  terakhir, aku memakanya! Wow, hebatkan?? Mana ada coba anak sejenius gw!! Oh iya, apa kalian tau kawan bagaimana rasanya??? Super GA ENAK !! sumpah! Baru kali ini aku memakan kotoran kusendiri ( gw cukup bangga gitu!!), beberapa menit kemudian aku pingsan, dan dirawat dirumah sakit selama seminggu!!! Itulah pertama kalinya aku sakit dan dirawat dirumah sakit (susternya lumayan cantik loh!?! Ak cukup terpesona! Hahay…)

Pelajaran no. 1 : jangan sok tau klo belum tau, apalagi ga punya malu!!!

Dan pelajaran mimpiku yang gagal :Jangan coba membayangkan sesuatu yang berlebihan (klo dah cukup umur, boleh lah… ahhahahaha)

Advertisements

One response to “sekedar iseng, bukan kisah nyata!!! hahahah

  1. echie June 12, 2010 at 10:04 am

    MWAHAHAHAHAHAHAHAHaHAHAHA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: