Dimanamimpiku

jika untuk meraih mimpi sendiri tidak bisa, maka ajaklah orang lain

gejala maag ?


Beberapa hari ini gw sering mengalami gejala gangguan perut yang aneh. Kadang klo makannya telat, perut gw suka sakit. Padahal biasanya ga makan sampe sore juga masih tetep seger. Gw jadi inget dulu waktu gw sering mencret-mencret sampai 6 kali sehari. Ga enak banget ! pengenya ke wc mulu. Dikit-dikit mules, makan juga jadi ga nafsu (kebanyakan nyium bau si kuning kali). Gw ga mau nasib gw kaya gitu lagi. Dan yang paling gw takutin, jangan-jangan gw kena penyakit maag ! woooooo……..

Tapi, dalam hati gw masih belum yakin klo gw kena penyakit maag. Iseng-iseng gw nyoba googling di internet nyari-nyari tentang maag. Dan hasilnya :

“maag atau radang lambung adalah gejala penyakit yang menyerang lambung dikarenakan terjadi luka atau peradangan pada lambung yang menyebabkan sakit, mulas, dan perih pada perut. Penyebabnya bisa karena penderita makannya tidak teratur (hmm, iya sig w klo makan ga teratur), terdapat mikroorganisme yang mrugikan (???), menkonsumsi obat-obatan tertentu(obat?? Gw sering makan permen), atau sebab-sebab lainnya seperti mengkonsumsi alcohol (sumpah ! kaga pernah gw minum yang begituan), pola tidur yang tidak teratur dan stress (yaya.. suka susah tidur gw). Maag juga bisa terjadi apabila si penderita telat makan (hmm, jarang si telat makan ! klo jam makannya kecepetan, sering ! haha), kemudian waktu makan si penderita maag makan dengan porsi yang terlalu banyak (woow! Gw banget ! haha).

Gejala :

–          Sakit saat buang air besar (dulu pas sering mencret-mencret iya, tapi sekarang engga)

–          Mual dan muntah (?? Emang gw hamil?)

–          Sering merasa lapar (tentunya ! setiap saat mungkin, haha)

–          Perut kembung (hmm, jarang si)

Setelah membaca artikel tersebut, tiba-tiba badan gw menggigil. Membayangkan kaya apa nantinya klo gw kena maag ! bisa-bisa hidup gw Cuma ‘wc’, ‘wc’, dan ;wc’ ! arghh… TIDAAKKK ! akhirnya tanpa pikir panjang gw langsung menuju ke tempat klinik dokter terdekat. Setelah mengantri cukup lama akhirnya tiba giliran gw buat diperiksa. Badan gw lagi-lagi menggigil, takut divonis kena penyakit maag. Tapi, dengan tekad yang kuat akhirnya gw memberanikan diri.

“sore dok”

“sore! Bisa saya bantu pa?’

“begini dok, beberapa hari ini perut saya sering sakit klo telat makan, knp ya?? Mm, sebelumnya saya pernah mual-mual dan mencret-mencret. Apakah itu tanda-tanda saya kena maag ya?”

“hmm, diperiksa dulu aja, silahkan tiduran di ranjang”

*menuju ke ranjang, lalu tiduran

*si dokter periksa2 ke badan pake alat

“sudah pa, silahkan duduk aja”

*duduk di kursi

“gmn pa? pakah saya kena penyakit maag?”

“bapa sehat, tidak punya penyakit maag ataupun terdapat gejalanya”

“loh? Ko bisa? Saya baca diinternet katanya klo kena maag itu suka sakit perut klo telat makan”

“memang betul jika penderita maag akan merasa sakit perut jika telat makan, tapi dalam kasus bapa beda lagi”

“hah? Yang bener? Jadi saya kena penyakit lain dok”

“bukan, bapa Cuma lapar”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: