Dimanamimpiku

jika untuk meraih mimpi sendiri tidak bisa, maka ajaklah orang lain

Category Archives: humor santai

tentang Asrama dan Hewan-hewannya


 “ada yang bilang kalo uda bersahabt dengan anak hewan, maka engkau akan kenal dengan induknya (loh?). ”

gw si setuju ga setuju sama pernyataan itu. bukan apa-apa, mending klo yang punya si anak itu cuma ngajak sahabatan doang, nah klo diajak kawin gimane? sumpah gw ga mau !! please gw masih normal…. ahhhhhh

Read more of this post

antara lebaran dan nasi uduk (ga nyambung)


lebaran masih lama ya (ya emang), gw masih belum kepikiran mau ngapain ntar (siapa yang peduli). deg-deg an si engga, cuma ada perasaan nasi uduk yang masih membekas di otak gw (apa si?). ini bukan cerita baru, cerita lama juga bukan si wong gw juga sama sekali belum cerita 😀

ngomong-ngomong nasi uduk, gw punya pengalaman pahit yang ga bisa gw lupain (lebay). ahhh, susah ngingetinya. pokoknya gw pernah dibuat malu sama penjualnya gara-gara gw lupa bayar. kesel si engga, klo dongkal mah iya !! cuma belum bayar 8 ribu doang pake teriak-teriak segala, hey bung klo cuma 8 ribu mah gw juga bisa bayar 5 kali lipat kali (tp ngutang dulu ya, nanti nyicil 4 kali sebulan). gara-gara celotehan si penjualnya yang lebay itu hampir aja gw digebugin !! (huwaaaa. lucu banget kan cuma gara-gara miskom gw dipelorotin 1 negara). untung aja ada bapak satpam yang baik hati nolongin gw. klo ga dia tuh ya, mungkin 1 desa bakalan gw gebugin, eh gw yang digebugin ding 😀

yah, gw sebagai orang yang udah berpengalaman cuma pengen ngingetin aja deh. nanti klo habis makan jangan lupa cuci tangan biar bersih dan ga bau

salam KOMPOR !

😀

special Thanks to :

– abang2 jualan koran yang uda ngebuat duit gw abis (gara2 jajanin majalah)

– penjual nasi uduk yang uda ngebuat gw malu seperempat mati

– pa satpam yang uda nolongin gw, tapi sayang dia malah minta uang rokok 😦

– dan pria-pria galau yang uda seneng ngliat gw menderita

:(((

Obrolan SWOToy


A : bro, SWOT itu apa?

B : STRENGTH, WEAKNESS, OPPORTUNITIES, THREAT

A : hurufnya ga usah gede-gede gitu kali

B : bodo AMAT

A : heehe, contohnya apa bro

B : susah ya ngomong sama orang yang ga selevel

A : lah ?? *awas aja

B : oke deh, gw contohin SWOT elu aja ya

 

Rifti adidin

Strength               : kuat, kaga ada kelemahan

Weakness             : kebanyakan kelebihan

Opportunities    : orang-orang uda banyak banget yang tau

Threat                   : pemBOHONG woii… !!

 

Teknik Sembunyi


Ahahaha

teknik sembunyi orang pintar !!

Cover SIA gw


Yeah !!
ini cover tugas akhir SIA gw

hahaaha

ga penting bangetlah

cuma masukan gambar-gambar doang..

tapi yang penting hasilnya..

😀

ucapan yang didengar Allah


khaulah dikenal sebagai wanita yang berani menyampaikan  kebenaran dan meluruskan berbagai penyimpangan dengan kata-katanya yang indah dan tersusun rapi.

suatu kali Aus bin Shamit bin Qais, suami Khaulah, sedang marah hingga keluar kata-kata “bagiku engkau seperti punggung ibuku.”

ucapan tersebut bagi khaulah sudah melampaui batas, sehingga ia menolak saat Aus menginginkan dirinya. karena ingin mendapatkan kepastian hukum terhadap kebenaran sikapnya itu, ia pun menyampaikan masalah tersebut kepada Rasulullah. beliau membenarkan sikap Khaulah. kalimat seperti itu telah menyatakan bahwa khaulah haram bagi suaminya. namun, khaulah sebenarnya merasa berat jika harus bercerai dari suaminya. akhirnya ia berdoa kepada Allah agar memberikan solusi terhadap masalahnya ini. subhanallah, ternyata zAllah mendengar perkataan khaulah. Allah menurunkan wahyu melalui rasul-Nya, bahwa pasangan ini dapat hidup bersama kembali, asalkan sang suami menarik perkataanya dan mau memenuhi sejumlah syarat yang Allah tetapkan. peristiwa ini diabadikan dalam surat al-mujadilah [58]: 1-4

karena peristiwa ini, kahulah makin disegani, kata-katanya pun didengar oleh banyak orang, termasuk amirul mukminin saat itu, Umar bin Khatab. suatu ketika pemimpin kaum muslimin itu dinasehati oleh khaulah. dengan santun Umar mendengarkan dan menerima saranya. Umar berkata, “jika Allah saja mendengar perkataan wanita ini, maka Umar lebih berhak mendengarkan perkataanya.”

*********

*********

dikutip dari : “nasehat dari orang gila”, imam ahmad ibnu nizar)

gejala maag ?


Beberapa hari ini gw sering mengalami gejala gangguan perut yang aneh. Kadang klo makannya telat, perut gw suka sakit. Padahal biasanya ga makan sampe sore juga masih tetep seger. Gw jadi inget dulu waktu gw sering mencret-mencret sampai 6 kali sehari. Ga enak banget ! pengenya ke wc mulu. Dikit-dikit mules, makan juga jadi ga nafsu (kebanyakan nyium bau si kuning kali). Gw ga mau nasib gw kaya gitu lagi. Dan yang paling gw takutin, jangan-jangan gw kena penyakit maag ! woooooo……..

Tapi, dalam hati gw masih belum yakin klo gw kena penyakit maag. Iseng-iseng gw nyoba googling di internet nyari-nyari tentang maag. Dan hasilnya :

“maag atau radang lambung adalah gejala penyakit yang menyerang lambung dikarenakan terjadi luka atau peradangan pada lambung yang menyebabkan sakit, mulas, dan perih pada perut. Penyebabnya bisa karena penderita makannya tidak teratur (hmm, iya sig w klo makan ga teratur), terdapat mikroorganisme yang mrugikan (???), menkonsumsi obat-obatan tertentu(obat?? Gw sering makan permen), atau sebab-sebab lainnya seperti mengkonsumsi alcohol (sumpah ! kaga pernah gw minum yang begituan), pola tidur yang tidak teratur dan stress (yaya.. suka susah tidur gw). Maag juga bisa terjadi apabila si penderita telat makan (hmm, jarang si telat makan ! klo jam makannya kecepetan, sering ! haha), kemudian waktu makan si penderita maag makan dengan porsi yang terlalu banyak (woow! Gw banget ! haha).

Gejala :

–          Sakit saat buang air besar (dulu pas sering mencret-mencret iya, tapi sekarang engga)

–          Mual dan muntah (?? Emang gw hamil?)

–          Sering merasa lapar (tentunya ! setiap saat mungkin, haha)

–          Perut kembung (hmm, jarang si)

Setelah membaca artikel tersebut, tiba-tiba badan gw menggigil. Membayangkan kaya apa nantinya klo gw kena maag ! bisa-bisa hidup gw Cuma ‘wc’, ‘wc’, dan ;wc’ ! arghh… TIDAAKKK ! akhirnya tanpa pikir panjang gw langsung menuju ke tempat klinik dokter terdekat. Setelah mengantri cukup lama akhirnya tiba giliran gw buat diperiksa. Badan gw lagi-lagi menggigil, takut divonis kena penyakit maag. Tapi, dengan tekad yang kuat akhirnya gw memberanikan diri.

“sore dok”

“sore! Bisa saya bantu pa?’

“begini dok, beberapa hari ini perut saya sering sakit klo telat makan, knp ya?? Mm, sebelumnya saya pernah mual-mual dan mencret-mencret. Apakah itu tanda-tanda saya kena maag ya?”

“hmm, diperiksa dulu aja, silahkan tiduran di ranjang”

*menuju ke ranjang, lalu tiduran

*si dokter periksa2 ke badan pake alat

“sudah pa, silahkan duduk aja”

*duduk di kursi

“gmn pa? pakah saya kena penyakit maag?”

“bapa sehat, tidak punya penyakit maag ataupun terdapat gejalanya”

“loh? Ko bisa? Saya baca diinternet katanya klo kena maag itu suka sakit perut klo telat makan”

“memang betul jika penderita maag akan merasa sakit perut jika telat makan, tapi dalam kasus bapa beda lagi”

“hah? Yang bener? Jadi saya kena penyakit lain dok”

“bukan, bapa Cuma lapar”

percakapan dengan aris


percakapan ayat dan si kusut aris dalam perjalanan pulang dari batu lonceng menuju dipati ukur

hujan begiu lebat, dengan menggunakan motor gw , si kusut yang mngendarai motor gw melaju dengan kencang.

dengan sombongnya dia bernyanyi keras seolah berada di wc pribadinya

K : “nananananaana”

A : “berisik lu sut! pengen muntah gw!”

K : “bodo amat!”

A : “#$$%#**&^*”

20 menit kemudian

A : “sut jangan ngebut-ngebut nanti jatuh lu”

K : “nyantai gw udah ahli, gini calon pembalap dari zimbabwe”

A : “hahaha”

K : ” eh, yat nanti buka bengkel yoo di jakarta”

A : “ngapain jauh di jakarta?? dicirebon juga bisa!”

K :”kaga gaul lu! disana  banyak geng motor, tiap minggu mereka ke bengkel!”

A : “ngapain mereka ke bengkel?”

K : “ya betulin motorlah!”

A : “ko sampai tiap minggu gitu?”

K : ” iyalah, orang mereka maen motor2 an mulu, biasanya uda rusak 3 atau 4 hari”

A : “ohhh”

A : ” pantesan muka lu gitu”

K : “#%$^@$&&””

ganti percakapan

kondisi dijalan macet

A : “sut jalannya nyalip ke tengah aja biar cepet”

K : “kaga ah, takut gw! mending lewat pinggir”

K : ” ada kejadian yang lucu yat”

A : “apa??”

K : ” pas gw lagi maen motor2an sama temen gw, eh tiba2 temen gw ilang”

A : “lha kemana dia?”

K : “masuk ke lubang galian! hahahaha”

A : “wakkaka.. kusut lu!”

tiba-tiba si kusut jatuh,

X ; ” mas jatuh knp? karena saya ya?”

K : ” kaga pa, ini salah saya sendiri, kepleset batu”

A ; ” ati2 sut! elu si banyak omong!”

K ; ………………………

*

malu bertanya sesat dijalan

banyak bertanyamalah ke  jatuh dijalan

=p

#setengah fiksi#

Cara Menjebak Pencuri


Pada zaman dahulu orang berpikir dengan cara yang amat sederhana. Dan karena kesederhanaan berpikir ini seorang pencuri yang telah berhasil menggondol seratus keping lebih uang emas milik seorang saudagar kaya tidak sudi menyerah. Hakim telah berusaha keras dengan berbagai cara tetapi tidak berhasil menemukan pencurinya. Karena merasa putus asa pemilik harta itu mengumumkan kepada siapa saja yang telah mencuri harta miliknya merelakan separo dari jumlah uang emas itu menjadi milik sang pencuri bila sang pencuri bersedia mangembalikan.

Tetapi pencuri itu malah tidak berani menampakkan bayangannya. Kini kasus itu semakin ruwet tanpa penyelesaian yang jelas. Maksud baik saudagar kaya itu tidak mendapat-tanggapan yang sepantasnya dari sang pencuri. Maka tidak bisa disalahkan bila saudagar itu mengadakan sayembara yang berisi barang siapa berhasil menemukan pencuri uang emasnya, ia berhak sepenuhnya memiliki harta yang dicuri. Tidak sedikit orang yang mencoba tetapi semuanya kandas.

Sehingga pencuri itu bertambah merasa aman tentram karena ia yakin jati dirinya tak akan terjangkau. Yang lebih menjengkelkan adalah ia juga berpura-pura mengikuti sayembara. Tidak berlebihan bila dikatakan bahwa menghadapi orang seperti ini bagaikan menghadapi jin. Mereka tahu kita sedangkan kita tidak. Seorang penduduk berkata kepada hakim setempat.

“Mengapa tuan hakim tidak minta bantuan Abu Nawas saja?”
“Bukankah Abu Nawas sedang tidak ada di tempat?” kata hakim itu balik bertanya.
“Kemana dia?” tanya orang itu.
“Ke Damakus.” jawab hakim
“Untuk keperluan apa?” orang itu ingin tahu.
“Memenuhi undangan pangeran negeri itu.” kata hakim.
“Kapan ia datang?” tanya orang itu lagi.
“Mungkin dua hari lagi.” jawab hakim. Kini harapan tertumpu sepenuhnya di atas pundak Abu Nawas. Pencuri yang selama ini merasa aman sekarang menjadi resah dan tertekan. Ia merencanakan meninggalkan kampung halaman dengan membawa serta uang emas yang berhasil dicuri. Tetapi ia membatalkan niat karena dengan menyingkir ke luar daerah berarti sama halnya dengan membuka topeng dirinya sendiri. Ia lalu bertekad tetap tinggal apapun yang akan terjadi.

Abu Nawas telah kembali ke Baghdad karena tugasnya telah selesai. Abu Nawas menerima tawaran mengikuti sayembara menemukan pencuri uang emas. Hati pencuri uang emas itu tambah berdebar tak karuan mendengar Abu Nawas menyiapkan siasat. Keesokan harinya semua penduduk dusun diharuskan berkumpul di depan gedung pengadilan. Abu Nawas hadir dengan membawa tongkat dalam jumlah besar. Tongkat-tongkat itu mempunyai ukuran yang sama panjang.

Tanpa berkata-kata Abu Nawas membagi-bagikan tongkat-tongkat yang dibawanya dari rumah. Setelah masing-masing mendapat satu tongkat, Abu Nawas berpidato, “Tongkat-tongkat itu telah aku mantrai. Besok pagi kalian harus menyerahkan kembaii tongkat yang telah aku bagikan. Jangan khawatir, tongkat yang dipegang oleh pencuri selama ini menyembunyikan diri akan bertambah panjang satu jari telunjuk. Sekarang pulanglah kalian.”

Orang-orang yang merasa tidak mencuri tentu tidak mempunyai pikiran apa-apa. Tetapi sebaliknya, si pencuri uang emas itu merasa ketakutan. Ia tidak bisa memejamkan mata walaupun malam semakin larut. Ia terus berpikir keras. Kemudian ia memutuskan memotong tongkatnya sepanjang satu jari telunjuk dengan begitu tongkatnya akan tetap kelihatan seperti ukuran semula. Pagi hari orang mulai berkumpul di depan gedung pengadilan. Pencuri itu merasa tenang karena ia yakin tongkatnya tidak akan bisa diketahui karena ia telah memotongnya sepanjang satu jari telunjuk. Bukankah tongkat si pencuri akan bertambah panjang satu jari telunjuk? Ia memuji kecerdikan diri sendiri karena ia ternyata akan bisa mengelabui Abu Nawas.

Antrian panjang mulai terbentuk. Abu Nawas memeriksa tongkat-tongkat yang dibagikan kemarin. Pada giliran si pencuri tiba Abu Nawas segera mengetahui karena tongkat yang dibawanya bertambah pendek satu jari telunjuk. Abu Nawas tahu pencuri itu pasti melakukan pemotongan pada tongkatnya karena ia takut tongkatnya bertambah panjang.

Pencuri itu diadili dan dihukum sesuai dengan kesalahannya. Seratus keping lebih uang emas kini berpindah ke tangan Abu Nawas. Tetapi Abu Nawas tetap bijaksana, sebagian dari hadiah itu diserahkan kembali kepada keluarga si pencuri, sebagian lagi untuk orang-orang miskin dan sisanya untuk keluarga Abu Nawas sendiri.

ketawa.com/humor-lucu/det/4649/cara_menjebak_pencuri.html